Wednesday, 8 March 2017

Angah

Pagi tadi aku mendapat panggilan daripada adikku yang kedua, atau nama timangannya, Angah. Dia telah menelefonku untuk bertanya, bilakah aku akan pulang ke rumah. Tersentuh pula hatiku tatkala mendengar soalan sebegitu daripada Angah. Oleh itu, aku memberitahunya bahawa aku akan pulang ke rumah pada hari Sabtu ini. Angah tidak seperi orang lain, Dia seorang anak istimewa, atau dalam erti lain, Orang Kurang Upaya (OKU). Angah tidak boleh bertutur secara normal seperti budak-budak lelaki sebayanya walaupun umurnya kini sudah mencecah 20 tahun. 

Walaupun aku merupakan kakak sulung, tetapi aku mengaku, aku memang sangat manja dengan keluargaku, termasuk Angah. Setiap kali aku berbual dengan Angah, aku akan menggunakan intonasi suara kanak-kanak secara automatiknya. Kadangkala, aku berasa seolah-olah Angah lebih tua daripadaku. Tetapi, Angah tetap sabar melayan karenahku yang kebudak-budakkan.  Angah merupakan seorang anak yang rajin. Dia gemar membantu ayahku mencuci kereta, dan membantu emak berniaga. Oleh sebab dia tidak seperti budak-budak lain, kadangkala dia bersikap agresif, terutamanya apabila anginnya tidak baik. Namun, sebagai keluarganya, kami tetap melayan karenahnya dengan sabar. 

No comments:

Post a Comment