Friday, 3 March 2017

Kebahagiaan itu sementara

Mengikut perancanganku, pada malam ini, sepatutnya aku sudah berada di rumah bersama-sama dengan keluargaku. Tetapi apakan daya, sebagai manusia, kita hanya mampu merancang. Aku terpaksa menunda rancanganku untuk pulang ke kampung ke keesokan harinya. Walaupun aku mempunyai banyak masa terluang pada hari ini, tetapi kepenatan yang aku rasakan tidak jauh bezanya dengan hari-hari sebelumnya. Aku dan rakanku, Afiqah bertolak dari USM ke Pusat Bandar pada pukul 9 pagi, dan kami tiba di desa masing-masing pada jam 11 malam. Sebenarnya, kami telah merancang untuk keluar bersama-sama pada hari ini. Aku gembira sekali apabila Afiqah memberitahuku bahawa dia akan menumpangkan aku untuk pulang ke rumah, memandangkan rumah kami terletak berdekatan dengan satu sama lain. Tetapi, niat kami untuk pulang ke rumah terpaksa dibatalkan kerana keadaan jalan yang terlalu sesak. Oleh hal yang demikian, kami telah membuat keputusan untuk menginap di desa masing-masing pada malam ini, dan pulang ke kampung pada keesokan harinya. Benarlah kata orang; kebahagiaan itu sifatnya sementara. 

No comments:

Post a Comment