Friday, 10 March 2017

Nasi Kandaq Deen Maju

Ya Allah. Melihat sahaja kepada tajuk entriku hari ini, aku sudah terliur, dan terbayang-bayang ayam goreng berempah Deen Maju, dan terbau-bau aroma nasi kandarnya. Kelmarin, Afiqah telah membawaku ke salah satu restoran nasi kandar yang amat popular di negeri ini. Aku belum pernah merasai kenikmatan nasi kandar asli atau original, sehinggalah kelmarin. Sebenarnya, kami telah merancang untuk pergi ke Street Art. Oleh sebab kami belum menjamah sebutir pun nasi sejak dari pagi lagi, jadi kami telah memutuskan untuk singgah di Deen Maju untuk makan tengah hari. Pada mulanya, aku kurang percaya akan keenakan nasi kandar Deen Maju. Kata orang, rasa nasi kandar original ini tidak sama seperti nasi kandar yang dijual di restoran-restoran seperi Subaidah, Nashmir dan Pelita. Afiqah juga ada menyebut, bahawa nasi kandar yang dijual di Deen Maju itu rasanya lebih kaw, lebih pedas dan lebih segala-galanya! Oleh sebab aku sangat lapar ketika itu, jadi aku turuti sahaja kemahuan Afiqah. Tidak sangka pula setiap kata-kata yang keluar dari mulut Afiqah itu benar belaka. Ternyata, nasi kandar original memang rasanya tidak sama seperti nasi kandar yang dijual di restoran-restoran biasa. Harganya pon berpatutan. Sangat berbaloi! Jadi, datanglah beramai-ramai ke restoran Nasi Kandar Deen Maju untuk merasai sendiri perbezaanya. Anda dijamin tidak akan menyesal! Untuk sesiapa yang tidak tahu di mana terletaknya restoran tersebut, aku cadangkan kalian gunakan google maps atau wave. Insha Allah, urusan kalian akan dipermudahkan. Nantikan entriku yang seterusnya mengenai Street Art!

No comments:

Post a Comment