Tuesday, 7 March 2017

Sahabat

Assalammualaikum, dan selamat pagi.

Entri aku pada pagi ini akan mengisahkan tentang seorang rakan baikku, yang bernama Aqilah. Aku dan Aqilah telah bersahabat baik sejak kami berada di Tingkatan 4 lagi. Walaupun kami belajar di sekolah rendah yang sama, dan merupakan rakan sekelas sewaktu di Darjah 3, tetapi kami jarang-jarang bersembang, dan tidaklah seakrab seperti sekarang. Keputusan UPSRku melayakkan aku ke salah sebuah sekolah bestari di Bagan Ajam, iaitu Sekolah Menengah Kebangsaan Dato' Onn (SMKDOB). Takdir bagai ingin mempertemukan kami semula, Aqilah juga bersekolah di situ. Aku tidak hairan kerana Aqilah memang seorang pelajar yang pandai. Walaupun kami belajar di satu sekolah yang sama, tetapi kami tidak pernah bersembang kerana Aqilah ditempatkan di kelas yang berlainan daripadaku. Sewaktu di Tingkatan 4, kami bertemu semula sebagai rakan sekelas. Pada waktu yang sama, kami merupakan friends di Facebook. 

Persahabatan kami mulai terjalin apabila kami berkongsi minat yang sama, iaitu kedua-dua kami menyukai K-pop. Kami juga sering meninggalkan komen di status Facebook satu sama lain. Pada suatu hari, Aqilah dan aku sedang bersembang-sembang mengenai salah satu boyband Korea yang cukup terkenal, iaitu 2PM. Aqilah merupakan seorang peminat 2PM. Aku tidak mengenali seorang pun anggota boyband itu, kecuali Nichkhun. Keeseokan harinya, aku ternampak video boyband Korea itu, dan BAAAAM! Aku terjebak sekali untuk meminati boyband itu. Sejak dari itulah kami mulai rapat. Aku masih ingat, bagaimana aku dan Aqilah sering bersembang di dalam kelas sewaktu guru sedang mengajar. Memang lucu jika diingatkan kembali. Tetapi, aku ingin nasihatkan supaya janganlah ikut jejak langkah kami, kerana ia merupakan sautu perbuatan yang tidak beradab. Aneh, bukan? Gara-gara berkongsi minat yang sama, kami menjadi kawan, atau lebih tepat, sahabat.

No comments:

Post a Comment